MEHNAH SEKEPING QALB

Hati! Apa itu hati? Cuba renung dan fikirkan wahai azhari dan azhariahku sekalian! Pada asalnya, hati setiap insan adalah baik. Ia telah diciptakan oleh Allah S.W.T menerusi fitrah semulajadi manusia yang meminati dan mencintai setiap yang baik dan membenci setiap perkara yang buruk. Maka atas dasar inilah terletaknya hukum taklif kepada manusia. Lalu Allah S.W.T telah mengutuskan para rasul untuk membimbing manusia ke jalan kebenaran supaya terhindar daripada jalan kesesatan yang dimurkai-Nya.

Tetapi sebenarnya dari dahulu lagi manusia telah di sesatkan oleh iblis sebagaimana yang terjadi pada Nabi Adam dan Hawa. Iblis telah bersumpah dihadapan Allah S.W.T berusaha untuk membalut fitrah suci yang ada dihati manusia dengan menyesatkan manusia daripada hawa nafsu, syahwat, tamak, cinta dunia dan sebagainya. Iblis tidak akan berputus asa dari mencapai matlamatnya. Seterusnya apabila hati seorang itu telah tergoda dan matanya tertutup dengan bayangan kelazatan hawa nafsu dan syahwat maka ketika itulah manusia akan melupakan Tuhan sehingga ia berani berbuat maksiat yang mengakibatkan satu titik hitam telah tumbuh dilembaran suci fitrah yang ada di dalam hati itu.

Seandainya keadaan ini dibiarkan, kotoran yang mendap di hati tidak dibersihkan, titik hitam yang mengotori lembaran fitrah tidak dicuci dengan air taubat, nescaya titik hitam itu akan bertambah dan menyebabkan iblis dapat menguasai hati manusia sepertimana yang disebut dalam sebuah hadis Rasulullah S.A.W yang berbunyi mafhumnya, “Sesungguhnya seseorang hamba apabila ia melakukan sesuatu kesalahan maka akan tergores dalam
hatinya suatu titik hitam, maka apabila ia menarik diri (dari kemaksiatan) dan terus beristighfar dan bertaubat (kepada Allah S.W.T hatinya akan kembali suci bersih. Tetapi apabila ia kembali melakukan kesalahan itu maka titik hitam itu akan bertambah (di dalam hatinya) sehingga sampailah titik hitam itu memenuhi segala permukaan hatinya.

Dan inilah dinamakan ‘Ar-Raan’ ataupun ‘karat’ di hati yang disebutkan Allah S.W.T dalam firmannya: (seperti yang tersebut dalam hadis di atas) yang bermaksud: “Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutup hati mereka”.

Surah al-Muthaffifin Ayat ke 14

Realiti Dewasa ini, kita dapat melihat penyakit hati yang begitu menular dalam kalangan muda mudi, ini bukannya tohmahan tapi realiti yang harus kita akui. Dalam era global masa kini banyak perancangan dari puak-puak yahudi untuk menyesatkan kaum muslimin sama ada dari segi media masa, media elektronik, budaya kuning yang tidak henti-henti, serangan pemikiran dan banyak lagi. Kebiasaannya, kita akan tumpukan perhatian yang begitu besar terhadap tubuh badan walau menghidap sekelumit penyakit dan terus merawatnya. Namun bagaimana pula jika penyakit itu dihidapi oleh hati? Bersegerakah kita? Berfikir sejenak. Sebagaimana juga yang diceritakan oleh Riwayat Al-Bukhari dan Muslim mafhumnya “Perhatikan! Sesungguhnya di dalam badan seseorang itu ada seketul daging, apabila ia baik, maka baiklah seluruh
anggota badan dan apabila ia rosak, maka akan rosaklah sekalian anggota badan ketahuilah itulah yang dikatakan hati”.

Muhasabah Oleh itu saya menyeru kepada semua, marilah kita sama-sama memeriksa hati masing-masing apakah ia sihat ataukah telah berpenyakit. Selama ini apakah hati kita mempunyai iman yang mantap untuk mendorong ke arah kebaikan atau ia telah menjadi sarang iblis yang selalu mendorong kita melakukan kemaksiatan. Cubalah bertanya pada diri kita sejauh mana ketaatan kita pada Allah S.W.T. Sejauh mana kita merancang untuk masa depan kita untuk akhirat kelak.

Jadi bersiaplah sebelum terlambat dan bertaubatlah sementara pintu taubat masih lagi terbuka serta berusahalah untuk mengubati hati dan membersihkan jiwa daripada “perbuatan mazmumah” (sifat cela) dan berusaha menghiaskannya dengan “akhlak mahmudah” (sifat terpuji)bertunjangkan warisan Junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W. Terdapat firman Allah dalam Surah Yasin Ayat 65 yang berbunyi; “Pada hari ini kami tutup mulut mereka dan berkatalah kepada kami tangantangan mereka dan bersaksikan di hadapan kami kaki-kaki mereka terhadap apa yang dahulu kamu lakukan”.

NORHASLINA ISMAIL
Usuluddin, Jurusan Tafsir, Tahun 3

Muat turun PDF Risalah Fajar Jumaat siri 353

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *