“BERSATU KITA TEGUH, BERCERAI KITA ROBOH”

“BERSATU KITA TEGUH, BERCERAI KITA ROBOH”

Satu peribahasa melayu yang seringkali kita mendengarnya tetapi jarang diamati oleh kita. Sedangkan perkataan ‘Bersatu’ diletakkan di hadapan berbanding perkataan ‘Bercerai’ diletakkan di belakang menunjukkan betapa masyarakat melayu mendahulukan kesatuan dalam apa jua perkara. Begitu juga dengan Islam kerana Melayu dan Islam ibarat isi dan kuku.

Allah SWT berfirman dalam al-Quran yang bermaksud:-

“Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (Agama Islam) dan janganlah kamu bercerai berai; dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliah dahulu). Lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam yang bersaudara. Dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliah), lalu Allah selamatkan kamu dari neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keteranganNya supaya kamu mendapat petunjuk hidayahNya.”  {Surah Ali-Imran ayat 103}

Islam menyeru agar umatnya bersatu kerana kekuatan umat terletak pada kesatuan umat Islam itu sendiri. Bangsa selain daripada keturunan arab mampu bersatu antara satu sama lain kerana mereka bersatu atas dasar Islam. Islam tersebar bukan sekadar di Tanah Arab bahkan ke seluruh pelusuk muka bumi, ini menunjukkan bahawa Islam itu sifatnya menyatukan bukan memecah belahkan masyarakat.

Jika kita singkapi sirah Nabi Muhammad SAW di mana kesatuan umat Islam bermula di kediaman Al-Arqam bin Abi Al-Arqam sebagai pusat berkumpul umat Islam sewaktu berada di Mekah pada awal dakwah Baginda. Kemudian, Nabi Muhammad SAW telah mempersaudarakan antara kaum Muhajirin dan Ansar sewaktu Nabi Muhammad SAW berhijrah ke Madinah. Inilah contoh terbaik yang harus kita contohi.

Sesungguhnya Islam tidak mengira warna kulit atau darjat seseorang. Islam bukan milik bangsa arab, Islam juga bukan milik orang kaya. Akan tetapi Islam untuk semua kaum dan bangsa. Islam terdiri daripada semua lapisan masyarakat, hanya taqwa kepada Allah SWT sahaja yang membezakan kita semua.

Kita sekarang berada pada akhir zaman. Zaman di mana tercetusnya fitnah-fitnah yang membuatkan kita curiga terhadap Islam. Kita berada pada zaman yang amat memerlukan untuk kita sama-sama bersatu. Tiada masa lagi untuk kita bertelagah sesama sendiri. Sedangkan musuh Islam mampu bersatu untuk memecah belahkan kesatuan umat Islam. Persoalannya, adakah kita sekadar menjadi penonton? Penonton kepada umat Islam yang kian berpecah belah. Penonton kepada musuh Islam yang kini giat menjana perancangan untuk menghancurkan kesatuan Islam.

Ayuh umat Islam semua! Persiapkan diri kalian dengan sebaik-baik persiapan. Rapatkan saf sesama kita agar tidak mudah ditembusi oleh musuh-musuh Islam di luar sana. Terus mara ke hadapan kerana umat Islam yang cemerlang pantang mundur ke belakang. Umat Islam harus lebih baik dari semalam. Lihat sejarah yang lampau bagaimana Sultan Muhammad Al-Fateh berjaya menggoncang tembok Kota Konstantinopel dengan kesatuan umat Islam pada waktu tersebut pada tahap yang maksima. Tanpa kesatuan umat Islam yang utuh, kota tersebut tidak mungkin akan dibuka sehingga sekarang.

Lantaran itu, umat Islam harus membina kekuatan dari sekarang. Kekuatan dari segi rohani dan jasmani.  Sesungguhnya musuh Islam akan berasa gerun dengan kesatuan Islam. Di situ lah terletaknya kekuatan Islam yang saling melengkapi antara satu sama lain.

Sehubungan itu, terdapat satu pantun melayu yang berbunyi:-

“Buah salak di dalam kantung;
Kulitnya keras isinya kelat;
Bulat air kerana pembetung;
Bulat manusia kerana muafakat”

Akhir sekali, marilah sama-sama kita menyahut slogan yang dibawa oleh Yang Dipertua Keluarga Pelajar-Pelajar Kelantan Mesir (KPKM) pada sesi kali ini iaitu “Bersatu Hati Membina Ummah”. Semoga bahtera ini terus berlayar bagi menyatupadukan anak-anak Kelantan yang berada di perlembahan nil.

 

Disediakan oleh:
Muhammad Amirul bin Azhar
Kuliah Syariah Islamiah, Universiti Al-Azhar, Kaherah

Muat turun PDF Risalah Fajar Jumaat siri ke 467

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *