Month: December 2021

RISALAH KESIHATAN SIRI 105 – PEMAKANAN DAN KESIHATAN

PEMAKANAN DAN KESIHATAN

Firman Allah Taala:

وَكُلُوا مِمَّا رَزَقَكُمُ اللَّهُ حَلَالًا طَيِّبًا ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي أَنْتُمْ بِهِ مُؤْمِنُونَ

Maksudnya: “Dan makanlah dari rezeki yang telah diberikan Allah kepada kamu, iaitu yang halal lagi baik, dan bertaqwalah kepada Allah yang kepadaNya sahaja kamu beriman.”

(Surah al-Maidah: 88)

Merujuk kepada dalil al-Quran dalam surah al-Maidah ayat 88, Allah menjelaskan tentang kepentingan untuk mengambil makanan yang halal dan suci.

Pemakanan merupakan elemen penting yang perlu dititikberatkan dalam aspek kesihatan. Hal ini demikian kerana kesihatan yang baik bermula dari pengambilan makanan yang sihat dan seimbang. Sebagai umat Islam, kita diseru untuk mengamalkan pemakanan yang sihat dan seimbang sejajar dengan dalil yang telah dirakamkan di dalam al-Quran tentang kepentingan mengambil makanan yang halal dari segi syariat dan baik dari segi saintifik. Bertitik tolak dari itu, apakah ciri-ciri pemakanan yang sepatutnya diamalkan dalam memastikan pemakanan yang diambil selari dengan apa yang telah digariskan?

Perut merupakan tempat yang paling buruk untuk diisi dengan penuh (kekenyangan) dan merupakan sarang penyakit. Menjadi satu kewajipan kepada kita untuk meningkatkan kecaknaan dalam aspek pemakanan kerana pemakanan berkadar langsung dengan pembentukan akhlak seseorang. Pemakanan yang baik dapat membentuk individu yang bersahsiah mulia manakala pengambilan makanan yang syubhah atau tidak jelas status halalnya dapat menggelapkan hati yang menghalang seseorang itu daripada melakukan kebaikan. Ia juga mungkin menyebabkan terhijabnya doa seseorang tersebut.

Maka, jelaslah bahawa makanan yang halal adalah sangat penting dalam membentuk akhlak manusia. Selain itu, makanan yang baik (toyyiba) juga menjadi satu aspek yang perlu dititikberatkan selari dengan apa yang telah digariskan di dalam al-Quran. Toyyiba bermaksud baik, dimana pemakanan yang baik bererti pemakanan yang sihat dan seimbang dari segi karbohidrat, protein, vitamin, serat dan lain-lain. Namun, dunia hari ini mempunyai pelbagai jenis makanan yang telah diubahsuai dan menjadi satu ‘trend’ untuk mencuba makanan yang tular namun kurang khasiatnya. Hal ini menjadi satu cabaran buat orang ramai untuk memilih dan menentukan jumlah makanan yang tepat bagi mengamalkan pemakanan seimbang untuk kehidupan lebih sihat.

Diet yang seimbang hanya memerlukan 1700-2000 kalori sehari secara umumnya. Namun, jika kalori yang diambil berlebihan dari kalori yang diperlukan oleh badan, ia akan tersimpan dan terkumpul sebagai lemak. Untuk mencapai pemakanan yang sihat dan seimbang, kita perlu mengelakkan 3 perkara dalam tabiat pemakanan iaitu, ‘3 white toxic S – sugar, salt & cigarette’.

Umum diketahui, gula dan garam menjadi pelengkap rasa dalam sesuatu hidangan. Namun, harus diingat bahawa kita perlu mengambil sesuatu pada kadar yang sepatutnya serta tidak makan setiap apa yang diinginkan oleh hati kerana ia termasuk dalam perbuatan berlebih-lebihan. Ini juga kerana kekenyangan akan membawa perkara negatif seperti yang disebut oleh Imam al-Syafie:

“لأن الشبع يثقل البدن، ويقسي القلب، ويزيل الفطنة، ويجلب النوم، ويضعف عن العباد”

Maksudnya: Kerana kekenyangan (memuaskan nafsu perut dan mulut) membuat badan menjadi berat, hati menjadi keras, menghilangkan kecerdasan, membuat sering tidur dan lemah untuk beribadah. (Rujuk al-Syafi Syarh Musnad al-Syafie, 1:24)

Islam telah menggariskan untuk makan dan minum dalam kadar yang sederhana, dan tidak berlebihan. Sebagai contoh, garam yang berlebihan dapat merisikokan seseorang individu untuk mendapat penyakit darah tinggi yang menjadi ‘silent killer’ atau pembunuh secara senyap dalam kalangan masyarakat.

Di samping itu, gula yang bersifat ‘addictive’ atau ketagih dapat menyebabkan seseorang itu mengambil gula dalam diet secara berlebihan. Gula yang diambil secara berlebihan untuk jangka masa yang panjang dapat meningkatkan risiko seseorang individu itu untuk mendapat penyakit kencing manis. Terdapat pelbagai komplikasi kepada penyakit kencing manis kerana kencing manis merupakan magnet kepada segala penyakit. Ini kerana kencing manis dapat melumpuhkan hampir kesemua sistem di dalam badan kita yang seterusnya akan menimbulkan pelbagai komplikasi lain seperti kegagalan buah pinggang, serangan jantung, katarak mata dan lain-lain.

Selain itu, gaya hidup yang seimbang juga perlu dipraktikkan agar dapat mencapai kesihatan yang baik. Hal ini demikian kerana kesihatan merupakan mahkota yang perlu dijaga dan tidak dapat dibeli dengan wang ringgit.

Gaya hidup yang sihat seperti melakukan senaman dapat menyingkirkan lemak yang berlebihan. Selain itu, dapat kita perhatikan bahawa sunah dan gaya hidup Rasulullah adalah amalan yang terbaik untuk dicontohi dan diamalkan. Misalnya, puasa yang sentiasa menjadi amalan Baginda mempunyai pelbagai rahsia dan manfaat kepada tubuh badan. Hal ini demikian kerana puasa dapat membantu dalam proses penyembuhan dan penghasilan sel-sel yang baru. Contohnya, penghasilan sel-sel otak yang baru dapat meningkatkan kecerdasan minda dan menajamkan daya ingatan seseorang individu.

Kesimpulannya, kita haruslah memupuk kesedaran dalam menjaga kesihatan. Janganlah kita terlalu selesa dalam mengamalkan tabiat pemakanan dan gaya hidup yang tidak sihat yang akhirnya memberi kesan yang buruk kepada diri sendiri. Jika kita mengakui bahawa Rasulullah SAW adalah suri teladan yang terbaik, maka marilah kita sama-sama berubah dan berusaha mengikuti sunah Rasulullah SAW.

Rujukan: https://muftiwp.gov.my/en/artikel/irsyad-fatwa/irsyad-fatwa-umum-cat/4219-irsyad-al-fatwa- siri-ke-426-hukum-membuat-video-food-review-di-media-sosial

Hannan Sofea binti Addli
Kuliah Perubatan Tahun 5,
Universiti Al-Azhar.

Muat Turun PDF Risalah Kesihatan Siri 105 – Pemakanan dan Kesihatan

MAKLUMAN PENANGGUHAN PROGRAM KPKM

[MAKLUMAN PENANGGUHAN PROGRAM KPKM]

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW, para sahabat, ahli keluarga serta rakan-rakan seperjuangan dan pengikut baginda sekalian.

Setelah hampir tiga bulan para mahasiswa dan mahasiswi bertungkus-lumus dalam menunaikan tanggungjawab sebagai seorang penuntut ilmu di bumi Mesir ini, maka pada bulan Januari 2022 akan bermula peperiksaan fasa satu bagi semua bidang pengajian Islam.

Demi memastikan kecemerlangan khususnya dalam bidang akademik, Unit Perancang di bawah Jabatan Timbalan Yang Dipertua, Keluarga Pelajar-pelajar Kelantan Mesir 2021/2022 telah menetapkan tarikh penangguhan program mega yang melibatkan semua ahli KPKM.

Hal ini bertujuan memberi peluang dan ruang seluas-luasnya kepada semua ahli untuk mengulangkaji pelajaran dan memberi tumpuan sepenuhnya kepada akademik seterusnya membuat persediaan yang rapi bagi menghadapi peperiksaan yang akan tiba tidak lama lagi.

Penangguhan program akan bermula pada 17 Disember 2021 yang melibatkan seluruh mahasiswa dan mahasiswi KPKM dalam bidang pengajian Islam al-Azhar pada sesi ini.

Diharapkan semoga dengan penangguhan ini, semua mahasiswa dan mahasiswi dapat menggunakan peluang dan memanfaatkan masa dengan sebaiknya seperti menghidupkan suasana study group bersama rakan-rakan, menghadiri kuliah yang berbaki dan kelas-kelas tutorial yang dianjurkan MGBKAN dan BKAN.

Semoga penetapan ini akan memberi kesan dan impak yang besar dalam memastikan kecemerlangan dan pencapaian akademik ahli terus meningkat pada sesi ini.

Sekian, wassalam.

“Jom Alatul Bersama”

Ustaz Mohammad Haizat bin Mohd Rashid,
Timbalan Yang Dipertua,
Keluarga Pelajar-pelajar Kelantan Mesir 2021/2022

“Belajar dan Beramal”
“Memurnikan Pemikiran, Melestarikan Kesatuan”
#BersamaBersatu
#BersamaBersatuMenjagaWarisan

RISALAH FAJAR JUMAAT SIRI 481 – KONSEP TAWAKAL

KONSEP TAWAKAL

Menjelang musim imtihan, pastinya akan ada beberapa perkara yang akan dipersiapkan dan diambil penekanan oleh mereka yang bergelar guru, pelajar mahupun mahasiswa. Bagi mahasiswa, semestinya persediaan fizikal dan mental amatlah dititikberatkan bahkan penambahan pengisian rohani seperti solat hajat dan memperbanyakkan doa juga turut mendapat tempat dalam senarai perkara yang perlu dilakukan di musim-musim sebegini.

Mengulas persediaan ini, antara perkara yang selalu meniti di bibir-bibir mahasiswa ketika ini juga adalah berkisarkan peringatan, kata-kata semangat dan harapan sebagai booster buat sahabat-sahabat seperjuangan. Hal ini kerana, usaha untuk melakukan persediaan yang baik ini, pasti akan ada perasaan yang negatif hadir menguji kesungguhan mereka waktu ini.

Bertitik tolak dari itu, akan wujudlah segolongan daripada mahasiswa yang beralasan bahawa sudah tidak punya masa untuk mengulangkaji pelajaran dek sikap acuh tak acuh mereka pada sebelumya. Antara sebahagian perkara yang dijadikan penutup bagi kekesalan mereka ini adalah seperti ‘redha awal’, ‘tawakal terus’ dan sebagainya walhal usaha persediaan yang baik belum dilakukan oleh mereka. Maka, daripada ungkapan sebeginilah ia dapat merosakkan kefahaman konsep tawakal itu sendiri.

Umum mengetahui, tawakal merupakan antara sifat yang perlu ada bagi seseorang muslim. Tawakal bermaksud berserah kepada Tuhan setelah melakukan usaha yang diperlukan atau dalam erti kata lain adalah berikhtiar. Tawakal juga adalah manifestasi keyakinan di dalam hati yang memberi motivasi kepada manusia untuk menggantung harapan kepada Allah SWT. Melihat dari makna ini, konsep tawakal tanpa usaha yang diperkatakan itu jelas menyimpang dari kefahaman yang sebenar.

Bak kata pepatah, ‘betulkan yang biasa, biasakan yang betul’.

Oleh itu, sangat penting bagi kita untuk memahami maksud tawakal agar dapat mempraktikkan sifat ini dalam kehidupan kita dengan cara yang sebetulnya. Bukan itu sahaja, dengan memahami konsep dan kelebihan sebenar sesuatu perkara dapat melahirkan rasa kesungguhan dan menjiwai sesuatu perkara itu sendiri.

Mengulas mengenai perkara tersebut, ketahuilah sifat tawakal ini mempunyai kelebihannya. Antara kelebihan mempraktikkan dan  mengaplikasikan sifat ini adalah dapat meningkatkan keimanan seseorang itu sendiri hasil daripada penyerahan segala usaha yang dilakukan kepada Allah dan reda akan segala ketentuan-Nya.

Seterusnya, orang yang bertawakal ini juga tidak akan mudah terpedaya dengan hasutan syaitan serta suara-suara buruk yang menjatuhkan apabila menghadapi sesuatu perkara, kerana mereka ini memiliki keimanan yang kuat serta meletakkan kepercayaan yang penuh kepada Tuhan dalam segala urusan kehidupannya. Bukan sekadar itu sahaja, ia juga dapat menghindarkan diri daripada perasaaan buruk sangka pada segala ketentuan serta ketetapan Tuhan.

Seiring dalam mendapat kebaikan yang pelbagai dalam memiliki sifat ini, sabar serta berlapang dada dalam menerima segala ketetapan tuhan juga amat penting bagi diri orang yang beriman agar tidak buta akan hikmah sesuatu perkara yang ditakdirkan untuknya.

Firman Allah SWT dalam surah al-Baqarah ayat 216 yang bermaksud: “…Dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu…”. Ayat ini jelas menjadi penenang dan memujuk hati orang-orang Islam agar tenang dalam percaturan Tuhannya.

Kesimpulannya, jelaslah kepada kita bahawa sifat tawakal yang dituntut kepada umat Islam adalah dengan berusaha bersungguh-sungguh serta menyerahkan segala urusan yang dilakukan kepada Allah demi mendapat keredaan-Nya. Maka tawakal ini, merangkumi padanya tekad, azam, strategi, usaha bersungguh-sungguh serta doa dan diakhiri dengan reda atas segala ketentuan Allah. Semoga segala penat lelah serta kesungguhan yang dilakukan dalam usaha mendapatkan yang terbaik diganjarkan dengan sebaik-baik pembalasan oleh Allah SWT.

Nurwadhihah binti Yusseri,
Kuliah Syariah Islamiah,
Universiti al-Azhar al-Syarif.

Muat turun pdf Risalah Fajar Jumaat Siri 481- Konsep Tawakal