RISALAH FAJAR JUMAAT SIRI 489 – APA YANG PERLU DILAKUKAN SELEPAS IMTIHAN?

APA YANG PERLU DILAKUKAN SELEPAS IMTIHAN?

Tidak dinafikan lagi, imtihan atau peperiksaan merupakan fatrah yang digeruni buat semua penuntut ilmu lebih-lebih lagi kepada para mahasiswa dan mahasiswi universiti al-Azhar al-Syarif, sebagaimana natijah peperiksaan yang bakal keluar tersebut bukanlah diukur hanya kepada kepandaian individu seratus peratus, malah ia perlulah disusuli bersama usaha dan tawakal yang tinggi kepada Allah di samping doa yang berterusan daripada orang sekeliling serta amalan fardi yang dijaga rapi.

Tambahan pula, sifat mahmudah pelajar-pelajar kebiasaan mudah kelihatan apabila musim imtihan. Antaranya ialah qiamullail yang mula menjadi kelaziman, sedekah pula menjadi kewajipan harian manakala kitab kuliah sebagai peneman setia yang dibawa ke mana sahaja. Namun, adakah amalan soleh ini hanya dan perlu berlaku di musim imtihan sahaja? Mari sama-sama kita renungkan.

Bertitik tolak daripada itu, apakah antara aktiviti yang wajar dilakukan bagi mengisi masa lapang selepas imtihan? Adakah sama sahaja cara mengisi masa lapang bagi mahasiswa biasa dengan penuntut al-Azhar?

Allah berfirman di dalam surah al-Asr ayat 1 hingga 3 yang bermaksud:

“Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian kecuali orang-orang yang beramal soleh dan mereka berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.”

Ketahuilah duhai sahabat, dunia ini terlalu singkat untuk kita berfoya-foya menikmati kehidupan dunia yang tidak kekal, adapun akhirat jualah kehidupan yang abadi lagi nikmat. Oleh itu, bagi mencapai matlamat tersebut sudah pasti ia bergantung kepada keimanan dan kebijaksanaan kita dalam memilih cara dan gaya hidup yang terbaik lagi bermanfaat kepada diri.

Perkara pertama yang boleh dilakukan setelah berakhirnya imtihan, adalah dengan memperkemas dan menambah lagi ilmu pengetahuan khususnya ilmu diluar sukatan buku kuliah. Seharusnya fokus mahasiswa terus bercambah untuk menuntut ilmu dari semasa ke semasa dan bukanlah terhenti saat berakhirnya peperiksaan kerana menuntut ilmu ini bermula dari buaian sehingga ke liang lahad. Contohnya, dengan memperkukuh ilmu fardu Ain seperti bab solat, puasa, zakat dan lain-lain sehingga mampu untuk memahami perbahasan-perbahasan ulamak berkaitan perkara asas dan cabangnya. Hal ini penting bagi pelajar jurusan agama yang tidak jauh daripada persoalan yang diajukan berkaitan agama oleh masyarakat kelak.

Selain itu, berusaha mendalami ilmu fardu kifayah seperti ilmu pengurusan jenazah, kelas talaqqi (tahsin) bagi memperbetul bacaan al-Quran dan tajwid dengan bimbingan para masyaikh (guru-guru) yang dipercayai sudah pasti berguna untuk kita. Di samping itu, masa lapang juga boleh diisi dengan melakukan perbincangan ilmiah atau muzakarah kitab bersama rakan agar masa kita tidak terbuang dengan begitu sahaja.

Perkara kedua yang wajar dilakukan juga adalah dengan mengubah rutin harian kita ke arah gaya hidup yang lebih sihat. Seharusnya kita tidak lupa bahawa tubuh badan kita ini merupakan amanah daripada Allah SWT. Justeru, kita mestilah menjaga kesihatan tubuh badan dengan baik dan tidak mengkhianatinya dengan mengambil pemakanan dan melakukan aktiviti-aktiviti yang tidak sihat, seperti tidur yang berlebihan dan menggunakan gajet secara berlebihan tanpa tujuan.

Nabi SAW bersabda, “Tidak berganjak kaki seorang hamba di akhirat nanti melainkan ditanya tentang 4 perkara iaitu, berkaitan umurnya, masa mudanya, ilmunya dan hartanya. (HR. Tarmizi)

Sayugianya, penuntut ilmu itu harus menyusun aktiviti-aktiviti harian yang berfaedah dan bermanfaat kepada diri dan juga orang sekeliling dan bukanlah sebaliknya iaitu mensia-siakan masa yang dikurniakan Allah dengan perkara yang melalaikan. Saranannya adalah membaca bahan ilmiah sebelum tidur selama sejam atau 30 minit sebagai rutin harian, hal ini bagi mengawal penggunaan gajet hingga lewat malam dan untuk mendapatkan tidur dan rehat yang berkualiti.

Ketiga, mahasiswa perlulah cakna akan isu berkaitan kemasyarakatan dengan cara merapatkan lagi hubungan persaudaraan dan persahabatan. Fitrah manusia itu mahu kepada teman. Oleh hal yang demikian, teman atau saudara yang digariskan dalam Islam adalah yang terbaik. Hadis Nabi SAW, “Tidak beriman seseorang manusia sehingga dia menyayangi saudaranya seperti dia menyayangi dirinya sendiri”. (HR. Bukhari)

Hadis ini jelas menerangkan bahawa persaudaraan yang dituntut oleh Islam adalah dengan menyayangi saudara kita sebagaimana kita sayang kepada diri sendiri. Islam melarang umatnya untuk berada sendirian, kerana sabda Nabi SAW “Kambing yang bersendirian lagi mudah disambar serigala daripada kambing berkumpulan”. Serigala yang dimaksudkan di sini adalah syaitan dan kambing itu merupakan manusia, jadi manusia yang suka bersendirian mudah digoda oleh syaitan. Tuntasnya, waktu lapang selepas imtihan ini sangatlah sesuai untuk kita mengeratkan lagi tali persaudaraan antara keluarga dan sahabat-sahabat handai dengan memanfaatkan jaringan siber atau media sosial yang sedia ada untuk berkomunikasi di kala Endemik COVID19 ini. Walaupun jasad yang berjauhan namun tidak menghalang untuk kita terasa sangat dekat dengan melangitkan doa secara berterusan.

Platform media sosial yang terkehadapan pada era ini juga harus dimanfaatkan dengan baik, seperti memperbaharui skill ilmu kemahiran memasak, kemahiran editor dan design grafik yang boleh didapati di facebook, youtube dan lain-lain. Oleh hal yang demikian, hal ini secara tidak langsung dapat mendidik jiwa kita agar sentiasa dalam keadaan positif, proaktif dan tidak bersendirian serta dapat mengisi masa dengan perkara kebaikan. Jika seharian kita penuh dengan aktiviti-aktiviti kebaikan maka, keburukan dapat dicegah lebih awal. Imam Ghazali pernah menyebut “Kemaksiatan itu menyinggah pada waktu lapang.”

Akhir kata, sebagai pemuda kita janganlah mempersiakan baki umur yang dikurniakan ini dengan perkara yang tiada untungnya di dunia mahupun di akhirat. Sayidina Ali RA pernah berkata, “Balas dendam terbaik adalah dengan menjadikan dirimu lebih baik!”. Jadi, ayuhlah penuntut Al-Azhar sekalian, kita masih ada masa untuk berubah! Kita masih mempunyai masa untuk perbaiki diri dan membawa pulang permata kepada masyarakat kerana “sebesar-besar kejayaan bermula dengan langkah yang pertama”.

Siiru ‘ala barakatillah.

Nur Aisyah binti Mustafa
Kuliah Bahasa Arab,
Universiti al-Azhar.

Muat turun PDF Risalah Fajar Jumaat Siri 489 – Apa Yang Perlu Dilakukan Selepas Imtihan?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *